Wednesday, 28 October 2009

aku menulis dengan rasa getik berbaur hampa

perasaan itu ibarat...

seorang ibu yang penat bekerja di siang hari. memasak untuk permata hati. tetapi di panggil setiap seorang tiada seorang pun yang peduli. seorang menonton televisyen. seorang berada di dalam bilik. seorang membaca surat khabar. ibu memanggil lagi untuk makan malam setelah penat bekerja di siang hari. namun tiada seorang anak pun yang peduli. melipat baju, membasuh pinggan, mengemas dapur. mahu anak-anak merasa air tangan yang penuh sayang. makanan yang penuh di atas meja belum berjamah. tiada siapa peduli. permaisuri hati yang melahirkan di abaikan demi kepentingan sendiri. mabuk dengan hiburan fana. tiada yang peduli.

perasaan itu ibarat...

kau menyimpan seleramu untuk makan malam supaya makanan itu disimpan ketika sahur nanti. ya, makanan yang kau masak sendiri. kau tak mampu makan berkali-kali. wang sakumu tinggal sesuku. malu menagih kepada ibubapa. sudah dewasa tapi masih meminta. namun di waktu dini. makanan licin dimakan insan yang kau tidak tahu gerangannya. bersahurlah engkau dengan air jernih berteman dingin. tiada yang peduli.

perasaan itu ibarat...

kau punya handai. kau ada keluarga. kau ada yang sayang. namun kau masih merasa dirimu seorang. tiada yang peduli. tiada yang sayang. merasa dirimu cukup membebankan untuk meluahkan segala. kau malu. sudah dewasa masih mahu mengadu. sudah tua masih mahu bermanja. melupakan dirimu itu jiwanya hawa. yang suka untuk di sayangi. yang gemar untuk dimanja. kerana kau tahu tiada yang peduli.

perasaan itu ibarat...

menjadi saksi seorang yang mempamerkan mahkotanya kepada yang haram. bersentuh mesra dengan yang haram. insan yang cukup ilmunya. tiada lagi hormat kepada dirimu yang bencikan batil. kau hanya tegar melihat. mulut terbisu. kaku. kau bencikan itu. tapi kau cacatkan deria. tegar kau biarkan dia tuna susila. walaupun sesungguhnya kau mahu jeritkan yang kau benci lakunya!!

keadaan itu ibarat...

kau sudah punya yang sayang. angan dipintal mahu bina bahtera bersama. cinta kasih tiada ragunya. tapi bekas makanmu sendiri dibiarkan bersisa. makan pakai masih ada yang menjaga. urusan dirimu masih ada yang perlu perlihat. perkara yang belum pasti sudah kau lakarkan citanya. tapi dirimu sendiri yang sudah pasti belum cukup didiknya tidak kau baiki. kini kau bahagia. esok lusa adakah akan sama? kau gembira, saksinya yang siksa.

perasaan itu ibarat...

seorang tukang masak yang hilang tangannya. seorang penulis yang kudung jarinya. seorang atlit larian yang patah kakinya. tiada siapa peduli sakitnya. simpati bukan hendaknya. berbakti kepada agama, bukan kamu. kebajikan kepada negara dan bangsa, bukan kamu. mahasiswa paling cemerlang bukan kamu. anak paling bijak juga bukan kamu. habis, untuk apa kamu di atas dunia ini? sekadar patung bergerak memenuhkan bumi yang sarat?

perasaan itu ibarat...

kau mula sedar yang perasaan menghargai orang lain itu sudah tidak wujud lagi didunia ini. tinggallah dirimu yang hampa. tapi kau bisingkan diri dengan gembira. kerana kau tahu tiada siapa yang peduli. kau biarkan dirimu hingar riuh. kekacauan dan kepiluan dalam dirimu mahu diselindung. kau tahu tiada yang peduli tentang duka. kau bukan siapa-siapa untuk dihargai dan disayangi. kau hanya insan yang singgah sebentar dalam hidup seseorang. kau hanya watak pipih dalam pentas layar kehidupan orang lain. tiada siapa peduli rasa hatimu. bicara sesukanya seperti kau tidak punya hati yang perlu dijaga. tiada siapa yang peduli

perasaan itu ibarat...

melihat waktu yang semakin pantas berlalu. manusia tiada lagi silu menjadi hina. tiada lagi malu berdosa. tiada lagi takut kepada Pencipta. kau tahu dunia semakin ke penghabisan. tapi hatimu masih sukar beriman dengan sesungguhnya. dibiarkan iblis menghiasi futhur. nafsu merajai hati. jiwa berlumus jijik. kenapa kau masih seperti dulu?

“Jika kamu tidak malu, buatlah sesuka hatimu.” (hadith riwayat bukhari)


sudahlah surah qiyamah menggoncang gerunmu. janganlah engkau menjadi umat akhir zaman yang buta jiwanya, yang mati hatinya dan yang kematu akalnya. ayat firmanNya tiada tersentuh. kata sabda kekasihNya tidak terikut.

ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari kesusahan dan kesedihan, aku berlindng kepadaMu dari kelemahan dan kemalasan, aku berlindung kepadaMu dari sifat pengecut dan bakhil, aku berlindung kepadaMu dari lilitan hutang dan dominasi manusia.


ku harap Kau dengar. walaupun aku ini penuh nodanya. tak tertampung hinanya. biarlah tiada siapa peduli diriku. asalkan Engkau masih peduli

8 komen disini:

Anonymous said...

people do love u.
people do care about u.
people do concern of what's up in ur mind.
take ur time,look around.u'll find love,u'll find care.
all da bez in finding!with Allah's will,everything gonna be juz fine..=)

nur_amalina said...

salam yana ni ko tulis sendiri k?? wah makin mantap penulisan ko ni! bole jadi penulis ko satu hari nanti selain praktis kerjaya. hehe erm anyway jgn lah berase keseorangan yana aku ade kawan2 ko pun ade insyaAllah ko takkan sunyi yer.. k may Allah bless u ^_^

hatim a.r said...

akhirnya dapat juga aku membuang masa dan membaca blog rakan 2 memandangkn next test adalah next week.gilerlah ko dh makin puitis syahdu skarang hehe.kipapdegudwek!

SiComelPintar said...

nyata hasil nukilan memaparkan kedewasaan anda..perasaan dan situasi yang variasi mematangkan diri anda dari pelbagai sudut...

eceyh..macam cikgu bm la plak..
seronok membace nyer..

lalalala...

~*puding caramel*~ said...

anon: i love u so much!

~*puding caramel*~ said...

hatim: heh~ puitis syahdu? xle bela ayat..terima kasih la kerana sudi berjalan ke blog boring ni

~*puding caramel*~ said...

amalina: thank you. haah tulis sendiri. tihihi.. suke2 je. kadang2 cuak nk tulis direct.. thanks

~*puding caramel*~ said...

fauzee: haha macam cikgu asmadira dah..boleh la ade ketokohan..