Thursday, 18 December 2008

*jangan diungkit perkara silam kerana aku tak suka*

*time management depends on your emotional management*

secara analoginya. seorang, si A yang pulang dari kelas. penat. tapi ditambah dengan masalah rakan sebaya yang sungguh menyebalkan menyebabkan si A tidur hingga ke tahap hibernasi. walhal A boleh merehatkan diri sekejap sahaja memandangkan banyak kerja yang perlu di selesaikan. lagi-lagi kalau si A ini telah terjun ke jalan dakwah.

wah. nampak impak emosi ke atas diri seseorang walaupun dia ini seorang yang punya tanggungjawab yang besar dan faham apa tugasnya di muka bumi ini. bukankah anda sepatutnya seorang yang sangat-sangat sibuk. fikirkan tentang segala hal. diri dan seluruh umat.

bagaimana untuk mengatasinya? atau lebih tepat lagi mengawal emosi ini? banyakkan beristighfar, membaca alQuran dan bertadabbur. mutabaah ibadah. dan segala amal cuba ditingkatkan untuk mendekatkan diri denganNya. bukankah "jagalah Allah nescaya Dia akan menjagamu."? sibukkan diri. masih aku ingat kata kak ina semasa qadaya' katanya bila difikirkan, tugas yang terlampau banyak akan membuatkan kita tak sempat memikirkan perkara-perkara tak penting.

tapi bila banyak masa terluang. mulalah akal berputar memikir perkara remeh jadi suatu yang penting gile seperti masalah dunia.

kunci segala perbuatan kita adalah hati. maka jagalah hati itu. semakin kita cuba dekat denganNya, berganda-ganda dekat Dia dengan kita. makin hati ini terasa keberadaanNya. semakin tenang dan bahagia. pernah dengar, "dengan mengingati Allah jiwa menjadi tenang?"

pujuklah diri sendiri kerana itu lebih mematangkan.

dan aku kini sedang berperang. berperang dengan perasaan sendiri. perkara lama diungkit lagi dan lagi. bahagia yang tak kesampaian. api disimbah lagi minyak. air yang tenang di godok. tidak lagi setenang yang diharap. dimanakah engkau wahai hati yang tenang. hati yang telah bertemu bahagia. dimana? doakan aku peroleh kemenangan.

*per'jantan'kan akalmu, per'ibu'kanlah hatimu*

p/s: kredit to kak dina. buntu. masih belum kutemu jawapan.

7 komen disini:

Abang Long said...

Bereskan urusanmu dengan Allah, InsyaAllah akan beres urusan mu dengan manusia.

dr.radzi said...

sabar ye....hidup xslalunya indah. ingtlah satu perkara,allah bsama sankaan para hambanya....mcmane kite terima dan cara pndg kita pd satu pkara,camtulah allah akn bg jd. sbr ye...=)

CiKin said...

cik yana,hati tu Allah yg pegang actly n kalo bukan Dia,sape lg yg bole cntol hati kite kan..sebab tu kdg2 iman kite leh down,coz mgkin kite jauh dri Dia n x de sape pegang hati kite time tu.. jadi kat cni nak ckp betapa pntingnya interaksi kte dgn Allah..

huhu,bru usrah nagn cik fina tdi..t selanjutnye fna akan bg...heheh

tkp,truskan perjuangan kt shbat!! igt Allah sntiase bersama org2 yg sabar...=)

CiKin said...
This comment has been removed by the author.
Nini Marini said...

salam liyana..

huhu apekah yang mengganggu hatimu itu wahai ukhtiku? harap2 bukan entry saya tu yea,takut pula kalau buatkan awak teringat2 kisah lama awak.=)

Saya harap awak semakin tenang di sana. carilah Allah, saya yakin, awak akan sgt2 tenang.

Macam mengajar itik berenang pulak. saya tahu awak lebih arif tentang ni.=)

~*puding caramel*~ said...

abang long: makasih.

dr radzi: hidup tak selalunya indah dan ianya sementara. saya telah bersangka buruk. terima kasih kerana ingatkan.

cikin: thnks kin.aku rs makin jauh siyesly..adakah Allah menjauhi ku kerana aku lupa n leka?

nini marini: wsalam...
saya sgt2 sedih. smpai tahap rs nk play back time pastu betulkan segalanya. astaghfirullah astaghfirullah astaghfirullah.. perkara itu tak mungkin. lupa yang apa yang Allah tentukan pasti ada hikmah dan pengajarannya.

Anonymous said...

salam my dear..
tak sangka sume shout out akak awak tulis kat cni..moga ini dpt membantu yana..
kebanyakkan akak dapat semua ni dr pengalaman n feel sendiri..its hard 2 xplain.u may get it when u face n feel it..
its simple..sentisa perkukuhkan rasional dan emosional..seperti seorang pemuda juang yg hebat di medan perang atau seorang ayah sbg kapten keluarga,yg rasional pada setiap strategi dan gerak kerjanya,penilaian yg bernas dalam keputusannya..dan pada masa yang sama hatinya punya penilaian sehebat seorang ibu menguruskan anaknya,selembut seorang ibu dalam mendidik,seteliti seorang ibu dalam menjaga hati anak2nya,walau terkadang diri dilukai,namun diri mampu berkorban..(but when u feel it,d meaning n d feeling is more than dis explanation)..u will get it soon insyaAllah..